Tuesday, September 18, 2007

Kungfu Theater


Bangun dari tidur yang amat pulas kami bergegas menaiki bas menuju ke Kungfu Theater.
Keluasan bandaraya yang dinamik dengan kepadatan penduduk 13 juta orang menjadikan perjalanan ke destinasi tersebut memakan masa hampir setengah jam.



Di luar panggung sudah sesak dengan bas-bas pelancong dari merata dunia dan dengan berasak-asak kami melalui pintu utama memasukinya. Oleh kerana kami memilih untuk tidak menyaksikan aksi ngeri kungfu, oleh itu kami disajikan dengan pertunjukan akrobatik Cina yang sememangnya tidak dapat dinafikan amat hebat dan mengkagumkan. Malangnya jarak tempat duduk yang agak jauh dari pentas menyukarkan usaha untuk merakamkan gambar yang jelas.


Aksi-aksi Tarian Singa, Tarian Payung, tarian atas meja, kecekapan melambung mangkok ke atas kepala, Tarian Bendera, berbasikal di atas seutas tali, lompat gelong dan akhirnya aksi berbasikal beramai-ramai tanpa disedari telah meragut masa 2 jam kami dengan begitu cepat sekali.


Keluar dari panggung hari sudah gelap walaupun jam baru menunjukkan pukul 7.00 mlm. Lantas rombongan kami terus ke Restoran Islam Judehuatlan untuk menikmati makan malam.


Berdiri di luar Restoran Judehuatlan adalah pemandu pelancong kami yang fasih berbahasa Indonesia Encik Alex yang lemahlembut tapi begitu tegas dengan jadual aturcara lawatan.


Keadaan dalam restoran sementara menunggu hidangan