Wednesday, July 14, 2010

Kenangan


Ada ketikanya kita mahu lari dari keriuhan yang mengganggu fikiran dan membingitkan telinga. Bersendirian, tanpa sesiapapun. Mengintai jendela masa yang telah berlalu, memungut butiran peristiwa yang terdampar di pantai kenangan, yang indah dan yang pahit. Terkadang tanpa sedar kita tersenyum dan tanpa paksa kita menangis. Kita terantai oleh sejarah silam, kalaupun ianya telah berlalu anehnya tanpa diundang ia tetap datang menerjah sesuka hati. Tanpa bantahan kita melayaninya selagi-lagi.

4 comments:

cemomoi said...

penjarakan perasaan dalam diri yang terpenjara... aduhai, sesaknya nafasku

Hamzah Ian said...

lor.. sedeh lak gua bace

Abd Razak said...

Salam...

Terkadang saya pun ingin begitu..

zedmagel said...

Salam Noorlara,

Nyawa yang terpenjara didalam jasad, tidak pernah meminta untuk dilepaskan.

Seorang insan yang mungkin mampu memenjarakan raganya, mungkin tak mampu mengekakng minda yang akan terlepas bebas dan tersendiri...