Monday, September 05, 2005

Kemerdekaan


Sambutan sempena ulangtahun kemerdekaan tanahair kita yang tercinta telah berlalu, 31 ogos 2005 tarikh genap 48 tahun bumi bertuah ini bebas dari cengkaman penjajahan British. Bertuah sebab bumi ini jauh dari rantaian gunung berapi, tidak terdedah dari dilanda taufan yang menggila kecuali sedikit tempias Tsunami di utara sana dan bertuah kerana tidak terlibat dalam mana-mana kancah peperangan. Bersyukurlah setiap masa kerana kelebihan yang diberikan Allah itu.

Apapun semakin meningkat usia kedewasaan negara ini nampaknya semakin banyak masalah sosial yang timbul, kejayaan pencapaian remaja dalam pelajaran nampaknya setanding dengan kejatuhan moral yang melimpahruah, memeningkan kepala banyak pihak. Tak terkecuali juga kematangan dalam politik yang memperlihatkan pertandingan yang benar-benar mencabar dan berani dalam usaha menjatuhkan lawan, tak kiralah, UMNOke MCAke, MICke malah parti lawan. Semakin berpendidikan dan pintar ahli maka semakin bertambah masalah dan konflit justeru masing masing telah sedar akan hak dan peluang.

Mencapai kemerdekaan adalah lebih mudah dari mengisi erti kemerdekaan itu sendiri. Dan nampaknya lagi, kita semakin jauh dari akar umbi dan lebih menghargai apa yang menjadi milik dan identiti bangsa yang satu ketika dulu amat dibenci oleh datuk nenek kita. Lalu udah merdekakah kita dari belenggu penjajahan atau sememangnya kita sendiri yang memberi laluan kepada mereka untuk terus menjajah minda kita.

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini rakyat dikerah untuk mengibarkan bendera sempena menyambut ualangtahun kemerdekaan dan seperti tahun-tahun dulu juga kita diseru, dipujuk, dirayu malah diberi bendera percuma semata-mata untuk melihat bendera yang cantik lawa tu berkibar megah di kereta kita. Anihnya semakin disuruh dan dileteri semakin degille pulak kita, apakah yang terirat disebalik kedegilan itu kita sendiri saja yang tahu, yang jelas mengibarkan bendera adalah antara cara memeriahkan sambutan bulan kemerdekaan. Manusia ini memang tabiat dah semula jadi pantang dipaksa atau disuruh sarah, tahun depan lebih baik katakan saja "jangan kibar bendera tu, buang duit je, nyemak je dan buat apa nak susah-susah ngotorkan kereta yang cantik" amacam setuju tak?. Apapaun seperti diperkatakan di atas tadi bahawa seiring dengan kedewasaan negara ini dan rakyatnya yang semakin berpelajaran dan matang maka sudah tentu kita tahu apa yang perlu dan tidak perlu diperbuat. Mana ada rakyat yang tak sayangkan negara Malaysia yang hebat Cemerlang, Gemilang dan Terbilang ni.
Apa yang cemerlang apa yang gemilang dan apa yang terbilang carilah sendiri! Tidak mengibarkan bendera tidaklah bererti kita tidak menghargai kemerdekaan negara ini tapi alangkah berertinya jika kita macam satu ketika dulu berlumba-lumba memasang bendera di kereta dan di premis memasing tanpa disuruh tanpa dikerah, ia lahir dari keikhlasan hati dan kerelaan yang murni. Kemanakah perginya semangat itu? maka persoalannya di sini, semangat itulah yang mesti ditiupkan kembali, semangat itulah yang mesti dihidupkan semula...

noorlara : Masih simpan bendera free yang dapat masa kerja
kat MITI dulu

4 comments:

Deanz said...

Aku kibar bendera dalam hati dari dulu kini dan selamanya...

noorlara said...

MITI kan banyak dapat bendera free ko tak mintak ke deanz, apapun tempat jatuh lagikan dikenanag ini pula tempat tumpah darah mak kita kan kan kan

Deanz said...

Kalu nak sila jumpa aku...banyak lebih tau..

abang said...

Masalahnya bukan tak mau kibar bendera,cuma tak suka nak dipaksa-paksa.Sayangkan negara bukan begitu luahannya.Yang penting jadilah rakyat yang setia kepada pemerintah,patuh pada perlembagaan dan undang2,kalau kerja tu buatlah bersungguh-sungguh hingga menaikkan nama dan maruah Jabatan,taat kepada ketua dan paling utama jadilah manusia yang sentiasa taat perintah Allah...solat,puasa,zakat dan haji (jika mampu) tunaikanlah.Itu baru namanya sayangkan negara.Jadilah rakyat yang terbaik,bukan kibar bendera tapi bendera curi,letak kat moto jadi mat rempit,letak kat kereta tapi tak ikut undang2 jalanraya.Apa guna ada bendera tapi tak ada hati budi.Maaf kalau terlebih bahasa...ws